Monday, March 17, 2008

introsvexi_01

minggu 16 maret 2008
jam 12 - 10 menit
belom bisa tidur | mikir terus | krn itu hrs dituliskan, jadi tidur malem ada hasilnya

menurut gw kita itu sekarang ini kayak di masa sebelum kemerdekaan.
Perjuangannya sporadis, ga kompak.
Kita emang udah merdeka secara formal, tapi belum secara fisik dan mental. Kita ini masih dijajah secara habis-habisan ga cuma di bidang ekonomi (liat berapa banyak barang yang kita pake sehari2 yg masih diimpor) dan politik (campur tangan amerika di pemerintahan kita udah jadi rahasia umum, kenapa ngga sekalian pemerintah bikin posternya yang bunyinya: thanks to US! U R my savior -GBU, indonesia), tapi lewat semua bidang. Yang lebih gila lagi pikiran kita juga dijajah, pola pikir kita dipaksa supaya mikir ke arah tertentu (indonesia stabil). Yang lebih gila-gilaan lagi: yang jajah kita ngga cuma bangsa asing (ini mah kita udah kenyang dan biasa, kayak kerbau dengan kutunya, ngeganggu tapi mao diapain lagi) tapi bangsa sendiri!

Jadi udah ada 2 topik yang ketangkep:
1. kita ga kompak,
2. kita dijajah oleh bangsa sendiri.

Kalo dulu, ada demo sedikit kita langsung heboh dan menganalisa: iya tuh, ga bener tuh sistemnya, dll.. (masih ngebela)
Kalo sekarang ada demo kita bilang: "reseh bgt sih, bikin macet jalanan aja"
Ada lagi yg lucu: jaman sekarang masih ada yang demo mogok makan, nyulam bibir, mogok sekolah, dll. Kesian banget sih orang-orang bodoh ini, biar elu demo bakar diri di depan umum juga ga bakal ditanggepin, asal apinya ngga merambat ke rumah orang. Nyulam bibir? satu sakit, dua infeksi! ck ck ck.. ini mengarah ke tema lain: kemiskinan + kebodohan

Jadi yg kedudukannya udah enak, ngapain die turun ke jalan nemenin orang2 yg makan sehari aje belom tentu. Mending gw dugem pikirnye. Work hard - play hard.

Lagian demo sekarang dah jadi komoditi bisnis (dasar! orang jadi gila semua gara-gara lapar), butuh berapa orang? kapan? di mana? tinggal telepon, dateng tuh massa. Asal kudu dibriefing dulu berkali-kali sampe ngerti bener, ntar takutnya salah teriak.

mas, mas, poin yg kedua jelasin dong, siape tuh yg jajah bangsa sendiri? oragil kali tuh orang!

mas, buka dong tuh mata ente! jangan lupa ya ntar ikut seminar gw yg bertajuk kemiskinan + kebodohan.

Btw pada suka nonton TV pan? skrg lagi banyak acara ga jelas yg judulnya mamamia, supermama, superstar, dll. kompetisi dikit, banyakan lawakan sampe berjam-jam (walau humornye ga lucu di kuping gw - mugnkin krn tau itu lawakan cuma untuk ngulur2 waktu).

Iya, tapi jangan main-main lho, itu ratingnya tinggi! masalahnya bukan rating tinggi atau memang lucu mas. Masalahnya kita ga dikasih pilihan lain yang lebih mendidik. Ingat bahwa pendidikan adalah hak warganegara (katanya). Dasar orang bodoh! dibodohin juga die ga tau, karena bodoh.

Orang idup ga cuma dikasih mata yg ada retina & ada kelopaknya mas, tapi juga dikasih mata hati. Si mas kalo beli jeruk, emang ga milih dulu? langsung aje tuh masukin ke kantong plastik pokoke yg kebayang tuh jeruk pasti manis. Semua orang juga bakal bilang: goblog luh! pilih dulu atuh! yang busuk elu beli juga.

Nah, sama mas, kalo nonton tipi juga gitu mendingan, itung kasar aje deh, berapa persen acara hiburan, berapa persen acara pendidikan. Gw susah ngomongnye nih, soale situ kalo makan jeruk sama ulet-uletnye sekalian sih.

Kalo itu jeruk ente pilih dulu, ente bakal nyadar tuh, dari tadi gw nonton tipi koq gw ketawa n nyanyi mulu yah? artinye itu kebanyakan acara hiburannye.

si tukang tipi seneng-seneng aje, itu duit udah milyaran masuk tuh hasil dari pemasang iklan. Die sebenernye tipe yg pinter, tapi jahat, kemaruk.

malam semakin larut.. rakyat dininabobokan dalam kebodohan..

coba kalo semua kompak. pejabat yg berwenang thd penyiaran, studio2 tv, pengiklan, n semua pihak kecuali rakyat yg bodoh (lha orang bodoh pan ga ngerti, orang2 ngapain pada ngumpul pikirnya). Seandainya kompak semua, kita bikin banyakan acara pendidikannya (bukan pendidikan utk nyari uang aja, tapi juga pendidikan akhlak & ilmu2 praktis), paksa aja gapapa, toh yg bodoh2 mah nrima aja (wong kaga ngerti!), palingan di awal2 mereka protes: "ini semua stasiun koq acaranya pendidikan mulu", tapi lama-lama karena ga ada pilihan, mereka menyerap aja apa yg ditonton. Nah kalo itu acara pendidikan dibungkus dengan menarik, maka lama2 mereka akan seneng juga nontonnya.

Hai para tukang permen, tukang rokok, tukang motor & tukang minuman energi! ente terserah! ente ga mao ngiklan ya terserah, tapi kalo ente mo ngiklan ya silakan, eits! tapi kalo mo ngiklan ada syaratnya: itu iklan kaga boleh murahan! kudu ente bungkus sama pendidikan juga! terserah ente mo caranya gimana, asal produk ente ga boleh lebih dari 50% porsinya. Dan satu lagi! wong kalo iklan layanan masyarakat, ya porsi ente kudu lebih kecil lagi dong! Jangan kayak sekarang, udah ga ada bedanya iklan sosial sama komersial. Banyakan produknya! Kalo ngelawan gua kurung luh! Nah, kudunya gini nih badan pemerintah yg ngawasin siaran.

Btw itu contoh no.1 penjajahan yang oleh bangsa sendiri. kira2 sampe nomor berapa ya? 20? Dasar bodoh! ente ga liat sampe segala sendi kehidupan kita dijajah oleh bangsa sendiri?! bikin ktp di kelurahan, masuk ke wc umum, metromini yg ga mo nerusin trayek, jadi kita kudu turun ganti bus, bayar parkir ga resmi, (pernah baca tiket parkir di gedung parkir? bahwa mereka ga mo tanggung jawab atas kehilangan barang atau mobilnya sekalian? jadi kita bayar buat space mobil kita doank, syukur2 kalo oli kita netes dikit, jadi die ada kerjaan kudu bersihin itu lantai parkir, tapi itu juga ga ada pengaruhnya buat kebahagiaan kita), tarif tol naek terus, baswei, polisi sogok-able, polisi ninja-pohon (muncul tiba2 dari balik pohon), ninja-tanah (muncul tiba-tiba dari dalam tanah), ninja-got (muncul tiba-tiba dari got) & ninja-tinja (muncul tiba-tiba dari t*i). Masih seabreg deh pokoke! tenang aja! Blanda jajah kita 350 th, jepang katanya 3.5 th, lha, yg oleh bangsa ndiri lom diitung? seumur idup, jeki!

Sungguh indonesia bangsa yang merdeka dan berdaulat!
Slamat ya!

sekarang jam 1 + 10 menit.
mo kencing dulu, trus tidur (kalo bisa).

0 Comments:

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

Links to this post:

Create a Link

<< Home